Wednesday, 24 December 2014

BAGAIMANA KECINTAAN MENJADI BERBALOI?


Assalamualaikum dan salam sejahtera, 

Semoga Cik Puan semua sentiasa gembira dan bahagia di samping keluarga tercinta. Bersama-samalah kita mendoakan keselamatan saudara kita yang kini diuji dengan banjir terutamanya di Pantai Timur. Rumah ayahanda dan bonda saya di Temerloh, setakat tengahari ini masih selamat. Sepanjang kehidupan saya di rumah lama dan baru, rumah kami tidak pernah ampuh lagi dek banir, Alhamdulillah. Pun begitu, terdapat jalan-jalan utama yang dinaiki air dan ini sedikit sebanyak membantutkan mobiliti penduduk setempat. 

"Ya Allah, kasihanilah kami, ampunilah kami dan peliharalah kami. Serta, kurniakanlah kami kesabaran dan ganjaran atas kesabaran kami. Allahumma ameen" 

Hari ini adalah cuti umum. Saya ada taklifan yang pelu dilunaskan. Perlu diserahkan esok untuk semakan. Namun, hati saya mahu menulis sesuatu agar dapat menjadi peringatan buat diri saya sendiri pada masa akan datang. 

SIKAP
Saya akui saya bukanlah seorang yang benar-benar menjaga masa. Antara masalah besar diri saya adalah saya seorang yang suka procastinate atau bertangguh. Sedangkan cerdik pandai mengatakan "bertangguh itu pencuri masa". Tepat sekali. Dan seperkara lagi tentang saya ialah saya tidak bersungguh mengutamakan apa yang utama. Dalam bahasa yang mudah, saya tidak mengamalkan pengurusan masa yang bijak. 

Terlalu banyak impak negatif yang saya terpaksa tanggung. Yang paling nyata, saya merasakan hari-hari yang saya lalui sangat merugikan. Saya membelek planner 2014 saya, malangnya tiada apa-apa pencapaian yang boleh saya banggakan sebagai seorang Muslimah pada tahun ini. Saya berasa sedih, namun kesedihan semata-mata tidak akan dapat mengubah apa-apa. Ya masa yang telah pergi tidak akan pernah dapat kembali lagi. Apa yang boleh dilakukan, grab your time now, and make use of it!

Allah mendatangkan peringatan kepada saya sekali sewaktu anakanda kami Akim diuji dengan sakit pada tahun 2012. Pada saat itu, saya berasa alangkan besarnya ni'mat masa sihat, ni'mat masa ada di rumah, ni'mat masa berehat dan meluangkan masa bersama keluarga, ni'mat masa menidurkan el hakeem bros di kamar mereka dengan bercerita dan berselawat. Rindu sungguh rasa hati terhadap kehidupan normal di rumah sendiri. Sayang sekali, dengan berlalunya waktu, saya kembali menjadi orang yang sama. 

PERINGATAN ITU 
Alhamdulillah, baru-baru ini saya mendengar satu kuliah tentang ni'mat masa muda. Diibaratkan yang masa muda seseorang itu lebih berharga daripada emas dan permata. Masa muda adalah masa untuk 'membeli' kehidupan yang berjaya di dunia dan akhirat. Ya ia perlu 'dibayar' dengan harga yang sangat mahal. Dibayar dengan pengorbanan, jiwa, keringat dan darah. Masa muda yang akan Allah tanya tentang bagaimana kita memanfaatkannya. Masa yang muda yang mempengaruhi bagaimana skrip dan jalan cerita hari tua kita nanti. Masa muda yang datangnya hanya sekali. Dan ujiannya juga sangat besar sekali. 

Tidak sedikit mereka yang mensia-siakan masa muda lalu rugi kehidupannya di hari tua dan akhirat. Sebaliknya, beruntunglah mereka yang memanfaatkan masa muda mereka dan melakar hari-hari tua mereka dengan senyuman puas. 

Kuliah tentang masa muda itu saya dengar pada waktu saya sangat memerlukannya. Ia umpama air dingin yang menyirami hati dan jiwa saya yang kontang. Ia seolah-olah kiriman hadiah dari Allah yang dititipkan buat saya. Terima kasih Ya Allah. 

KEUTAMAAN MATLAMAT DALAM KEHIDUPAN 
Tujuan dan matlamat adalah perkara yang pertama si anak muda perlu pasakkan. Jika MATLAMAT tadi telah pudar, gilaplah. Jika telah berdebu, bersihkanlah. Jika telah dingin, hangatkanlah. Carilah "burning factor" dalam dirimu. Letakkan dia teguh dalam hatimu. Kejap. Kemas. Jelas. Bisikkan setiap hari dalam doamu. Dan di setiap subuh dan malammu! Tujuan sebuah kehidupan seorang Muslimah! 

Jadikanlah MATLAMAT kita itu merupakan kecintaan kita. Sesuatu yang kita tidak sabar untuk melakukannya. Sesuatu yang sangat berbaloi dan sesuai dengan jiwa dan diri kita. Rangkalah MATLAMAT kehidupan kita ini supaya membawa bahagia sehingga ke akhirat. Ibaratnya sebuah ladang yang kita akan bekerja keras demi menuai hasilnya suatu hari nanti. 

Namun, MATLAMAT sahaja tidak cukup, tetapkan milestone apa yang ingin kita gapai dan di mana kita berada dalam mencapainya. Pastikan kita sentiasa berada on track di atas platform MATLAMAT kita. 

Untuk menambah perisa, hukumlah diri saat mencabuli MATLAMAT yang ditetapkan. Ya. Ajarlah agar nafsu itu tunduk dan bukan menundukkan. 

Akhirnya, berdoa dan bertawakkallah. Yakinlah, apabila MATLAMAT kita adalah haq iaitu benar, maka Allah pasti akan membantu kita. Masihkah kita masih punyai waktu tersisa untuk dibazirkan? Tepuk dada, tanya iman. 

APA MATLAMAT ITU? 
Saya mencabar diri saya dengan dua MATLAMAT yang menjadi kecintaan dan passion saya iaitu ekonomi dan tiga orang pemuda yang Allah amanahkan kepada kami. Ya membangunkan keduanya dengan penuh rasa cinta. Semoga menjadi bekal di hadapan Allah. Dan semoga Allah mempermudahkannya. Allhumma ameen. 

Salam sayang. 

No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komen anda!